Sejarah Tour De France – 1920-1939 – Les Forcats De La Route

[ad_1]

Pada 1920-an, Tour de France adalah kompetisi yang sengit. Belgia memimpin dengan empat kemenangan dan moral Prancis rendah.

Tour de France telah menjadi olahraga terberat di dunia. Ketika jurnalis non-pengendara sepeda, Albert Lourdes, meliput acara tersebut pada tahun 1924, ia menemukan bahwa para pengendara memiliki semangat rendah yang mengejutkan, bertindak seperti orang-orang yang telah ditulisnya tentang siapa yang dipenjarakan di koloni-koloni hukuman Prancis. Dia menyebut para pengendara sebagai Les Forcats de la Route-narapidana di jalan. Perlombaan sepertinya hanya berjalan untuk menjual koran. Semangat rendah dan itu tidak dibantu oleh kurangnya pemenang Prancis. Empat balapan pertama setelah dunia dimenangkan oleh orang Belgia. Akhirnya, pada tahun 1923, Henri Pelissier menang, negara tuan rumah hanya menang antara tahun 1910 dan 1930. Maka dimulailah hubungan cinta / benci negara tuan rumah dengan ras. Sikap ini berlanjut hari ini. Sebagai contoh, selama skandal doping pada 1990-an, banyak orang Prancis memiliki simpati daripada rasa jijik terhadapnya.

The Jersey Kuning

Kaus kuning yang terkenal dikenakan untuk pertama kalinya setelah Perang Dunia I. Meskipun sekarang ini pakaian yang paling didambakan dalam bersepeda, pebalap pertama yang pernah menawarkannya, menolaknya. Dia tidak ingin menjadi target yang bergerak untuk para pesaingnya.

Pemenang:

* 1919 Firmin Lambot (Bel)

* 1920 Philippe Thys (Bel)

* 1921 Leon Scieur (Bel)

* 1922 Firmin Lambot (Bel)

* 1923 Henri Pelissier (Fra)

* 1924 Ottavio Bottecchia (Ita)

* 1925 Ottavio Bottecchia (Ita)

* 1926 Lucien Buysse (Bel)

* 1927 Nicolas Frantz (Lux)

* 1928 Nicolas Frantz (Lux)

* 1929 Maurice De Waele (Bel)

Pada tahun 1920, balapan sekarang sepanjang 5.500 kilometer, dengan tahapan semalam panjang dan aturan gila, kejam. Misalnya, pengendara masih dilarang mendapatkan bantuan teknis dari luar dan mereka tidak dapat mengganti sepeda atau bahkan pakaian. Penunggang harus menyelesaikan setiap tahap dengan semua yang telah mereka mulai. Juara bertahan 1924, Henri Pelissier, dan saudara-saudaranya berhenti dari perlombaan. Masalah mereka adalah pakaian. Balapan dimulai pada pagi hari, ketika cuaca masih dingin tetapi balapan berlanjut ke panasnya hari. Tidak mengherankan bahwa pengendara dilucuti berlapis-lapis. Pelissier berhenti dengan jijik.

Balapan selama tahun 1920-an mengatakan banyak tentang Eropa pada hari itu. Pada tahun 1924 dan setahun kemudian, Ottavio Bottecchia dari Italia menang. Ia menjadi salah satu tokoh olahraga utama negaranya. Kemudian, pada tahun 1927, ia dibunuh saat sedang dalam perjalanan pelatihan. Sudah jelas bahwa tidak semua orang menghargai kesuksesannya. Beberapa bahkan takut akan hal itu. Sebuah pengakuan bertahun-tahun kemudian mengkonfirmasi apa yang sudah lama diduga oleh banyak orang. Dia telah dibunuh oleh kaum Fasis.

Tahun 1920 dibayangi oleh komersialisme yang terang-terangan dari ras. Itu juga tidak membantu bahwa Prancis hanya menang sekali, pada tahun 1923. Uji coba waktu tim dan pasukan nasional diujikan. Pengendara pengganti bisa datang dari bangku cadangan jika seorang pengendara terluka. Semua orang harus mengendarai motor yang sama. Popularitas tur itu mulai mengesampingkan. Semua perubahan ini berumur pendek tetapi mereka memiliki satu manfaat besar. Mereka membiarkan Prancis membangun kekuatan yang kuat. Prancis memenangkan lima tur pertama pada 1930-an.

Kemajuan teknologi

Pada tahun 1937, sistem derailleur diperkenalkan. Ini memungkinkan pengendara untuk mengganti persneling tanpa harus melepas roda. Sebelumnya, pengendara harus turun untuk mengubah roda mereka dari menurun ke mode menanjak. Tour de France telah terbukti bisa beradaptasi untuk bertahan hidup. Itu telah memperoleh kembali seruan dan rasa hormat nasional.

[ad_2]

Lihatlah Di Perbukitan Itu – Harus Mengejar Kendaraan di Tour de France Menjadi Listrik?

[ad_1]

Baru-baru ini, Tesla Auto memiliki skor tertinggi pada tes NHTSA, hampir skor tes kecelakaan sempurna. Bagaimana itu bisa untuk mobil serba listrik yang Anda tanyakan? Yah, saya agak terkejut, saya benar-benar tidak mengharapkan ini karena mobil listrik umumnya berat karena baterai di bawah ini, dan dengan demikian, mereka harus mencoba untuk membuat sisa mobil lebih ringan untuk mempertahankan kinerja, jadi bagaimana mereka lakukan? Yah, bahan hari modern tentu membantu, meskipun mereka juga menambah biaya. Rupanya, Tesla tidak hanya memiliki itu untuk itu, tetapi juga beberapa rekayasa yang sangat bagus.

Namun, uji coba hanya satu masalah penting dengan mobil saat ini, bahkan mungkin yang paling penting bagi semua konsumen. Jarak tempuh bahan bakar adalah. Tapi, bukankah mobil listrik memiliki keduanya untuk mereka? Ya, sebenarnya mereka melakukannya, tetapi kemudian ada masalah dengan jangkauan. Sekarang, beberapa hari lalu beberapa pesepeda di think tank kami sedang memikirkan tantangan saat bersepeda jarak jauh di jalan-jalan yang sering dilalui atau di area metro besar, yaitu asap asap dan mobil, anak laki-laki itu tidak sehat sama sekali, tidak satu pun sedikit.

Bagaimana dengan Tour de France dengan semua mobil pengejar, sepeda motor, dan sebagainya, semua di sekitar semua pengendara sepeda manusia bernapas dengan kapasitas penuh dengan paru-paru besar – bukan pemandangan yang sehat sama sekali. Bukankah seharusnya mereka menggunakan mobil listrik dan sepeda motor untuk mengejar mobil, mobil tim, dan mobil media? Saya yakin demikian. Tentu saja jika mandat semacam itu dibuat, lalu apa? Semua mobil listrik itu akan perlu diisi setiap malam, dan jika mereka tidak mendapatkan muatan penuh, mereka akan berada di sisi jalan yang diparkir tidak mengejar Pelaton.

Sejumlah mobil listrik baik-baik saja sampai Anda meminta mereka naik ke tingkat yang curam dan jarak yang sangat jauh. Tapi memang, bukankah itu bagaimana Tour de France dirancang untuk menguji kemauan manusia, semangat, ketekunan, dan mencoba untuk mematahkan para pengendara, mengalahkan ke dalam pengajuan untuk begitu banyak tahapan yang melelahkan sampai satu pemenang muncul? Dalam hal ini, bukit-bukit yang sama akan mematahkan punggung sebagian besar mobil listrik saat ini, mereka tidak akan dapat bertahan dengan pesepeda elit manusia dari Tour, tapi mungkin satu perusahaan mobil dapat melakukan pekerjaan itu.

Jika saya adalah orang yang bertaruh, dan pikiran Anda saya tidak, maka saya akan bertaruh pada sedan terbaru Tesla untuk membuat kelas dan bersaing dengan pesepeda manusia terbaik di dunia – bagaimana dengan Anda – silakan mempertimbangkan semua ini dan berpikir tentang itu .

[ad_2]